13 Font Yang Dipakai Oleh Brand Terkenal

Font Yang Dipakai Oleh Brand Terkenal

13 Font Yang Dipakai Oleh Brand Terkenal – Membicarakan pemilihan font yang dipakai oleh brand terkenal para perusahaan memiliki jenis font unik yang berbeda dalam menyampaikan karakter sebuah perusahaan, seperti diantaranya mudah dibaca dan terlihat modern.

Jadi font apa saja yang dipakai oleh brand terkenal ? Mari belajar lebih jauh dari pengalaman para brand terkenal ini, kami akan memberi tahu tentang 13 font populer yang mereka gunakan, serta seperti apa penerapan yang baik yang cocok untuk brand kamu.

Apa Itu Font ?

Font atau bisa di sebut topografi merupakan sebuah huruf yang masing masing huruf memiliki ukuran, desain, dan gaya berbeda, setiap huruf terdiri dari berbagai font yang memiliki desain keseluruhan.

Dalam penggunaan modern dengan munculnya font versi modern di komputer, istilah ‘font’ kini telah digunakan sebagai sinonim untuk menjelaskan ‘jenis huruf’.

Berbagai font modern kini telah hadir secara gratis atau open source terkadang ada juga yang font berbayar namun perusahaan besar google telah membuat daftar font open source dan api font secara gratis penggunaan yang nyaman memakai css serta bisa di gunakan dalam berbagai kebutuhan.

13 Font Yang Dipakai Oleh Brand Terkenal

Terkadang beberapa brand terkenal memiliki font yang sama dari ukuran hingga desain font, situasi seperti ini tidak jarang terjadi dalam branding, banyak perusahaan memilih tipografi yang sama ketika mengembangkan identitas perusahaan.

Pada saat yang sama, individualitas mereka ditekankan sedemikian rupa seperti gaya yang berbeda, karya seorang desainer yang menambahkan elemen, karakteristik pada huruf
warna perusahaan.

Namun tidak perlu khawatir untuk mendapatkan inspirasi membuat logo, berikut adalah beberapa jenis font yang populer.

1. Bodoni

Pada abad XVIII berkat penerbit terkenal Italia Giambattista Bodoni. Dengan kombinasi garis tebal dan tipis, serta serif tegak lurus yang tajam, font Bodoni terlihat kontras dan elegan. Cukup baik jika terlihat versi besar, Logo tersebut telah digunakan oleh beberapa brand seperti Vogue, Nirvana, poster untuk musikal “Mamma Mia!”.

See Also  Cara Menghapus ID Apple dari Mac

Font bodoni

Gaya satu ini cocok untuk brand yang ingin berekspresi, misalnya yang terkait dengan fashion atau kreativitas.

2.Choplin

Jenis huruf geometris rapih ini dibuat oleh desainer Jerman kontemporer René Bieder. Huruf bulat dengan serif yang rapi terlihat ringkas dan mudah dibaca. Choplin lebih sering digunakan bukan pada logo saja, tetapi pada materi pemasaran tercetak.

Font Choplin
3. Garamond

Salah satu font tertua yang dikembangkan pada abad ke-16 di Prancis oleh Claude Garamont, memengaruhi semua font di Eropa. Saat ini, Garamond adalah font yang dicirikan oleh serif kecil, kontras sedang, dan kebulatan.

Font Garamond
Garamond sering dipakai untuk percetakan majalah, koran, buku, misalnya Harry Potter. Untuk tujuan pemasaran, Digunakan juga oleh Brand Apple untuk beberapa waktu (varian disebut Apple Garamond). Hal ini juga dapat dilihat pada logo American Eagle dan Abercrombie & Fitch.

4. Didot

Nama font ini diberikan oleh nama keluarga Didot Prancis, yang pada abad ke-18 hingga ke-19 terlibat dalam pencetakan dan tipografi. Garis bulat, kontras, serif kecil menciptakan kesan chic dan status: selama survei yang dilakukan oleh penulis dan tipografi Sarah Hindman, penonton menilai Didot sebagai jenis huruf yang paling mahal, brand tekenal zara memakai font ini.

Font didot

5. Baltica

Jenis huruf ini dikembangkan oleh tim desainer Soviet pada awal 1950-an. Meskipun dalam bentuknya mendekati tipografi biasa, ia dibedakan oleh serif yang tipis dan lurus.

Font baltica

Karena keterbacaannya yang baik, Baltica sering dipilih oleh media. Maka bisa dilihat pada logo Winston. Jenis ini akan sesuai dengan merek dengan gaya klasik.

6. ITC Lubalin Graph

Diperkenalkan pada tahun 1974, desain font geometris didasarkan pada ITC Avant Garde Gothic. Serif yang intens ditambahkan padanya, dan huruf-hurufnya ditempatkan lebih dekat satu sama lain. Kurva tajam mereka memberi prasasti efek dinamis.

See Also  Apa itu RFID?

ITC Lubalin Graph

Salah satu brand pemakai font ITC Lubalin Graph yang tebal yaitu logo IBM. Identitas seperti itu menunjukkan sifat perusahaan yang energik.

7. Futura

Font muncul di Jerman pada awal 1920-an, selama era tersebut berbagai eksperimen artistik yang terkait dengan gerakan Bauhaus. Saat ini, Futura telah menjadi jenis huruf sans-serif klasik. Berkat bentuk geometrisnya, huruf-hurufnya terlihat sederhana, rafih, modern, dan mudah dibaca di media apa pun.

Futura

Futura sangat sering digunakan dalam branding seperti logo Nike dan Cisco, Dolce Gabbana dan Gillette, Omega dan PayPal, poster untuk lusinan film, termasuk Gravity, Interstellar, American Beauty. Untungnya, variasi gaya memungkinkan untuk menyesuaikannya dengan hampir semua bisnis.

8. Univers

Kali ini font univers dirancang pada 1950-an oleh desainer Swiss Adrian Frutiger. Dia ingin menghindari geometris yang sempurna dan berpegang pada “sensibilitas visual antara garis tebal dan tipis”.

Univers

Modern Univers adalah font populer dari sans-serif yang digunakan oleh merek terkenal (eBay, Swiss International Airlines, BP, Unicef, Western Union) dan layanan kota dan transportasi (navigasi jalan London, metro Toronto, bandara Frankfurt).

9. Neo Sans

Pada tahun 2004, desainer Inggris Sebastian “Seb” Lester merancang jenis huruf futuristik serbaguna yang tidak terlihat “kasar, tidak berguna, atau fana”. Kurangnya serif dan pembulatan yang intens menciptakan suasana yang bersahabat.

Neon sans

Anda dapat mengenali Neo Sans di logo Intel, serta di navigasi perkotaan, misalnya, dari perusahaan transportasi umum Inggris. Layak dipilih jika ingin menciptakan citra yang dekat dengan konsumen dan merek yang dapat dipahami.

10. Proxima Nova

Proxima Nova sering disebut sebagai Helvetica baru karena keserbagunaan dan tampilannya yang modern. Menurut desainer Mark Simonson, yang menciptakan font ini pada tahun 2005, dia “mencoba membuat bentuk huruf menjadi sederhana dan mudah dimengerti.”

See Also  Cara Ubah Chrome Jadi Notepad

Proxima Nova

Kombinasi geometri klasik dan proporsi modern telah menjadikan keluarga font 48 salah satu yang paling populer dan digunakan saat ini oleh ribuan situs termasuk BuzzFeed, Mashable, NBC News.

11. Gotik Alternatif

Gothic sans-serif dirancang oleh Morris Fuller Benton pada tahun 1903 sebagai mitra Franklin Gothic. Hal ini ditandai dengan tinggi memanjang dan huruf lebar dikompresi – seperti pada logo YouTube. Gotik Alternatif layak dipertimbangkan jika Anda ingin menyampaikan karakter merek yang kuat dan percaya diri.

Gotik Alternatif

12. Pico

Font lucu ini dirilis pada awal 2000-an oleh perusahaan Jepang Maniackers Design. Pico mudah dikenali dari garisnya yang lembut dan membulat, seperti pada logo Twitter. Tipografi ini sangat cocok untuk menyampaikan sifat bisnis yang lembut dan ramah.

Pico

13. Myriad

Pada tahun 1992, desainer Robert Slimbach dan Carol Twombly mengembangkan tipografi baru untuk Adobe. Tidak adanya serif, bentuk bersih, proporsi huruf yang tergambar dengan baik membuatnya mudah dibaca dan serbaguna.

Myriad

Nah, itulah beberapa jenis-jenis font yang sering digunakan di brand terkenal. Dengan penjabaran diatas senoga bisa jadi referensi untuk mendesain, untuk menulis dan apapun itu. Tentunya dalam setiap masing-masing font memiliki keunikan masing-masing.